“Cepatlah Kita Mandi Laut, Kang Nanti Aku M4ti Dalam Kempunan”, Kata-Kata Terakhir Mngsa Lemas

MALAYSIA: ” Cepatlah kita mandi laut, kang nanti aku m4ti dalam kempunan,”

Itu permintaan Wan Nashaifudin Wan Latif sebelum dia dikhuatiri leemaas ketika mandi di Pantai Jambu Bongkok, petang semalam.

Wan Nashaifudin, 48, dari Kampung Tuk Bat, Batu 24, Kuala Berang dikhuatiri leemaas ketika mandi bersama enam lagi rakannya di pantai terbabit pada 6.15 petang.

Rakan sekampungnya, Ezzuan Nazrin Mohd Risa, 42, yang tinggal di Pusat Jagaan Baitul Cakna, Jambu Bongkok berkata, rakannya itu datang ke situ untuk melawatnya sejak petang kelmarin.

” Dia rakan baik saya sejak kecil. Sudah beberapa kali dia datang melawat saya di sini, namun tak pernah mandi di pantai.

Kali ini dia datang, dia beritahu niatnya semata-mata hendak mandi lalu dan mengajak saya dari awal pagi, namun saya tidak layan kerana ombak besar,” katanya ketika ditemui di tempat kejadian, malam tadi.

Ezzuan berkata, selepas beberapa kali didesak, dia akhirnya bersetuju dan turun ke pantai itu pada 6 petang dan menasihati mngsa supaya bermain di tepi pantai sahaja.

Katanya, mereka bertujuh bermain di tepi pantai dan 15 minit selepas itu, dia meminta mngsa dan rakan lain naik untuk pulang ke rumah.

” Kami semua naik ke daratan dan mngsa tiba-tiba berlari dan terjun semula ke laut dan ketika itu saya berlari menariknya dan meminta dia naik.

” Bagaimanapun, dia semakin hanyut ke laut dan saya sempat berenang untuk menyelamatkannya dan dia sempat berpaut pada saya sehingga saya turut leemas.

” Saya menjerit beberapa kali meminta rakan lain menolong namun mereka tidak berani. Mngsa akhirnya melepaskan pelukan pada badan saya sebelum saya berenang naik ke daratan,” katanya.

” Cepatlah kita mandi laut, kang nanti aku m4ti dalam kempunan,”

Itu permintaan Wan Nashaifudin Wan Latif sebelum dia dikhuatiri leemas ketika mandi di Pantai Jambu Bongkok, petang semalam.

Wan Nashaifudin, 48, dari Kampung Tuk Bat, Batu 24, Kuala Berang dikhuatiri lemaas ketika mandi bersama enam lagi rakannya di pantai terbabit pada 6.15 petang.

Rakan sekampungnya, Ezzuan Nazrin Mohd Risa, 42, yang tinggal di Pusat Jagaan Baitul Cakna, Jambu Bongkok berkata, rakannya itu datang ke situ untuk melawatnya sejak petang kelmarin.

” Dia rakan baik saya sejak kecil. Sudah beberapa kali dia datang melawat saya di sini, namun tak pernah mandi di pantai.

” Kali ini dia datang, dia beritahu niatnya semata-mata hendak mandi lalu dan mengajak saya dari awal pagi, namun saya tidak layan kerana ombak besar,” katanya ketika ditemui di tempat kejadian, malam tadi.

Ezzuan berkata, selepas beberapa kali didesak, dia akhirnya bersetuju dan turun ke pantai itu pada 6 petang dan menasihati mngsa supaya bermain di tepi pantai sahaja.

Katanya, mereka bertujuh bermain di tepi pantai dan 15 minit selepas itu, dia meminta mngsa dan rakan lain naik untuk pulang ke rumah.

” Kami semua naik ke daratan dan mngsa tiba-tiba berlari dan terjun semula ke laut dan ketika itu saya berlari menariknya dan meminta dia naik.

” Bagaimanapun, dia semakin hanyut ke laut dan saya sempat berenang untuk menyelamatkannya dan dia sempat berpaut pada saya sehingga saya turut leemas.

” Saya menjerit beberapa kali meminta rakan lain menolong namun mereka tidak berani. Mngsa akhirnya melepaskan pelukan pada badan saya sebelum saya berenang naik ke daratan,” katanya.

Gambar, bot Penggalang 45 Maritim Malaysia digerakkan membantu operasi SAR dua mngsa leemaas di Pantai Kelulut dan Jambu Bongkok.- Foto/Ihsan Maritim Malaysia

Menurutnya, dia turun semula ke laut dan mengekori mngsa yang semakin hanyut ke laut dalam keadaan tenggelam timbul.

Katanya, dia meminta rakan mendapatkan bantuan penduduk kampung dan dia terus mengekori mngsa sambil berharap dia dibawa semula ombak ke daratan.

” Saya mengekorinya sehingga dia hanyut kira-kira satu kilometer sebelum dia tenggelam serta hilang daripada pandangan.

” Ketika berbual pada malam sebelum kejadian, dia berkelakuan pelik dengan kerap bertanya khabar orang kampung.

” Dia minta saya menyampaikan salam kepada semua orang kampung yang mengenalinya dan meminta orang kampung memaafkannya,” katanya.

Hmetro