133 Askar Wanita Amerika Hamil Di Iraq Akhirnya Terjawab Setelah Sekian Lama

Perang di Iraq oleh Amerika masih tinggal sisa-sisa. Walaupun kerajaan Saddam tumpas, kini masih ada askar Amerika di sana.Askar wanita yang akan ke Iraq diarahkan Kementerian Pertahanan Amerika supaya membawa kon dom.

Akhirnya Terungkai, Punca Sebenar 133 Askar Wanita Amerika Hamil Di Iraq

Ini kerana berlaku peningkatan kehamilan yang agak mebimbangkan semasa misi ketenteraan. Ada juga iklan di dalam sebuah majalah tentera member amaran kepada askar wanita supaya mengambil perlindungan kerana terdapat nisbah 50 lelaki untuk setiap wanita.

Peraturan ketenteraan di Amerika melarang askar mengadakan hubungan di kawasan perang. Namun menurut cerita dari pegawai tentera, larangan itu diabaikan sekiranya hubungan itu berlaku antara askar berpangkat yang sama (same rank) dan juga jika tidak mendatangkan kesan kepada operasi. Inilah punca sebenarnya selain ratio 50 lelaki untuk 1 wanita.

Statistik yang dikeluarkan menunjukkan 133 askar wanita hamil di Iraq dariapada Januari 2003 hingga tahun lepas.

Akhirnya Terungkai, Punca Sebenar 133 Askar Wanita Amerika Hamil Di Iraq

Selain itu, majalah New Yorker melaporkan bahawa beberapa gambar dan video yang belum disiarkan oleh Pentagon menunjukkan askar-askar Amerika Syarikat (AS) melakukan hubungan sek sual dengan tahanan wanita rakyat Iraq sehingga ada yang hamil, selain mendera mereka.

Menurut majalah itu, satu laporan rahsia oleh Jeneral Antonio Taguba berhubung skandal itu mengesahkan bahawa askar AS turut merakamkan gambar bo gel tahanan wanita rakyat Iraq.

“Laporan oleh Taguba itu juga menyebut bahawa pengawal polis tentera melakukan hubungan s3ks dengan tahanan wanita rakyat Iraq,” kata New Yorker. Laporan majalah itu turut disahkan oleh pakar sains politik di Universiti Baghdad, Prof. Huda Shaker yang mendakwa tahanan-tahanan wanita Iraq mengalami penderaan mental dan s3ksual termasuk diro gol oleh tentera penceroboh.

Katanya, beberapa wanita yang ditahan di penjara Abu Gharib mengadu mereka mengalami penderaan s3ksual termasuk seorang gadis yang diro gol sehingga hamil.

Akhirnya Terungkai, Punca Sebenar 133 Askar Wanita Amerika Hamil Di Iraq

“Gadis itu bernama Noor tetapi sewaktu saya ke rumahnya di Baghdad awal tahun ini, jiran-jirannya memberitahu bahawa dia dan keluarganya telah berpindah,” kata Huda.

Huda kini bekerja dengan Amnesty International untuk mengumpul data berhubung salah laku tentera penceroboh ke atas tahanan wanita rakyat Iraq.

Akhirnya Terungkai, Punca Sebenar 133 Askar Wanita Amerika Hamil Di Iraq

Hanya segelintir wanita yang dibebaskan, tampil mengadu mengenai insiden itu kerana masyarakat Iraq menganggap ro gol sebagai perkara yang memalukan dan ada antara keluarga yang sanggup mem bunuh mangsa demi maruah keluarga.

Menurut Huda, beliau percaya Noor mungkin turut di bu nuh untuk melindungi maruah keluarganya.

Profesor itu menjelaskan, beliau turut bertanya seorang rakannya yang ditahan oleh askar AS sama ada mereka melakukan sesuatu yang tidak baik terhadapnya.

“Saya rasa insiden ro gol atau penderaan sek sual berlaku terhadapnya kerana dia bersumpah untuk tidak bercakap lagi dengan askar Amerika,” tegas Huda.

Akhirnya Terungkai, Punca Sebenar 133 Askar Wanita Amerika Hamil Di Iraq

Sementara itu, seorang pegawai kanan tentera AS, Kolonel Dave Quantock ketika mengiringi para wartawan melawat penjara Abu Gharib dua hari lalu, turut mengaku bahawa kes ro gol memang berlaku di penjara itu.

Ditanya bagaimana ia boleh berlaku, Quantock yang kini mengambil alih pemerintahan di penjara itu berkata, ia bergantung kepada kepimpinan tetapi ia tidak berlaku lagi sekarang.

Bagaimanapun, wartawan tidak dibenarkan bercakap dengan tahanan wanita yang ditempatkan di bahagian atas bangunan penjara yang menempatkan bilik-bilik seluas 3.75 meter persegi tanpa tingkap.

Kumpulan hak asasi antarabangsa melaporkan askar AS menahan isteri atau anak perempuan suspek. – Agensi

Satu Pertiga Tentera Wanita Amerika diper kosa semasa bertugas

Menurut berita web  NPR, survei dari sejumlah bekas tentera perempuan tahun 2003 yang ditemubual bahawa 30 peratus di antara  mereka telah diperkosaa semasa bertugas. Sebuah kajian  tahun 2004 mengenai bekas tentera yang sedang melakukan rawatan medic untuk kelainan pasca-traumatic stress(trauma stress selepas peperangan ), ditemui bahawa 71 peratus perempuan mengatakan mereka diserang secara s3ksual atau diper kosa pada saat sedang bertugas. Dan hasil kaji selidik  tahun 1995 mengenai bekas tentera  perempuan perang Teluk dan lain-lain peperangan sebelumnya, ditemukan bahawa 90 peratus telah dimalukan secara s3ksual.

BBC pula baru-baru ini melaporkan sebuah buku dengan tajuk  “The Lonely Soldier: The Private war of Women Serving in Iraq” yang ditulis Helen Benedict, yang kandungannya memaparkan betapa sulit yang harus dialami oleh tentera perempuan yang ditugaskan di luar Amerika.

Benedict mewawancarakan beberapa perempuan dalam barisan militer AS  dan beberapa cerita mereka itu benar-benar di luar dugaan. Spesialis tentara Chantelle Henneberry mengulas tentang beberapa pengalamannya di Iraq, “Semua orang seharusnya memiliki teman pertempuran dalam angkatan bersenjata dan perempuan seharusnya memiliki satu orang yang akan menemaninya semasa  pergi ke toilet, atau ke bilik mandi, sehingga anda tidak diper kosa oleh salah seorang pemuda ketika anda sedang sendiri. Tetapi kerana saya adalah perempuan satu-satunya di sana, saya tidak memiliki teman.

Teman saya adalah pistol dan pisau.” lain-lain  kajian merumuskan  bahawa 90%  dari semua perempuan yang bertugas di dalam tentera AS telah dimalukan secara seksual. Ada kajian  mengatakan bahawa 90% dari semua mangsa perkosaan tidak membuat laporan.

Sebuah wawancara  online dari seorang bekas  tentara AS yang identitinya dirahsiakan mengatakan, “Setidak- tidaknya tiadak ada lagi  saya dimalukan atau dipersendakan. Saat itu adalah hari-hari yang sangat buruk bagi saya. Tidak ada seorang pun dari teman-teman saya yang diper kosa mahu melaporkan tindak kejahatan yang menimpa mereka .

Atau jika kita cuba melaporkan, kami dipaksa tutup mulut atas nama ‘moral’. Bekerja dengan secara diper kosa Anda setiap hari sama sekali bukan hal yang menyenangkan, percayalah.” Pada tahun 2008, hanya 62% dari pelaku terkena jerat hukum akibat dilakukan s3ksual atau perkosaan. Itupun hanya menerima hukuman yang sangat ringan, seperti penurunan pangkat, skorsing atau teguran tertulis.

Namun jelas masalah ini tidak hanya terjadi dalam badan tentera AS. Pelanggaran kehormatan ini pun merajalela di kalangan kontraktor pertahanan swasta AS di luar negeri. Seperti halnya yang dialami oleh Jamie Leigh Jones. Kontraktor perempuan ini dibius dan diper kosa oleh tujuh rakan kerjanya dari Halliburton/KBR ketika  sedang berada di Irak tahun 2005 dan Jones mengalami luka yang sangat serius. KBR hanya meyediakan  sebuah tempat tidur, tanpa makanan, air dan kemudahan perubatan.

Budaya kekerasan s3ksual terhadap perempuan ini sepertinya bukan hal yang aneh, baik di dalam tentera AS mahupun kontraktor swasta negeri Paman Sam ini. Dan banyak kalangan yang meminta pemerintah bertindak tegas untuk mengakhiri budaya yang tidak bermoral ini. Ketika  hampir satu pertiga dari semua perempuan yang ditugaskan mengalami perkosaan dan lebih dari dua pertiga lagi  mengalami penyerangan secara s3ksual, namun masalah ini masih merajalela dan semakin sistemik di Amerika Serikat.

SUMBER : moh sembang

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.