“Padah Melawan Kuasa Tuh4n”- Guna B0moh Halau Hujan, Litar Lumba MotoGP Indonesla Disambar Kilat

Semalam, tular di media sosial mengenai kisah pembukaan sukan permotoran di penganjuran Grand Prix Indonesia di Litar Jalanan Antarabangsa Pertamina Mandalika setelah penganjur dikatakan menjemput pawang atau bomoh hujan untuk membantu memulihkan cuaca agar perlumbaan dapat dijalankan selepas mengalami hujan yang lebat di kawasan tersebut.

Menurut sumber, bomoh hujan yang dikenali sebagai Rara Wulandari dikatakan seorang bomoh hujan yang dicadangkan oleh Erick Thohir yang merupakan Menteri Badan Usaha Milik Negara kerana seringkali terlibat secara langsung pada setiap acara yang dihadiri oleh Presiden Indonesia, Jokowi Widodo.

Video di bawah sekali

Namun, sebaik sahaja ritual yang kononnya hendak mengelak cuaca bermula, permukaan jalan litar MotoGP Mandalika telah disambar kilat.

Menerusi video yang dimuatnaik, panahan kilat dilihat berlaku di litar tersebut sehingga mengejutkan orang ramai dan pelumba.

Bunyi dentuman yang kuat dapat kedengaran setelah kilat ‘menyambar’ litar itu di dalam video yang tular itu.

Padah melawan kuasa Tuhan

Ritual yang melibatkan persembahan yang dikelilingi oleh parit air, ketulan ais dan abu kayu itu sememangnya adalah perbuatan syirik dan menyekutukan Allah itu telah mengundang perasaan marah netizen.

Kalau betul2 hebat takkan hujan

Tidak kurang juga ada warganet yang berpendapat sekiranya bomoh itu benar-benar hebat, hujan tidak akan turun pada hari kejadian dan begitu juga dengan kilat.

Mengerikan

Selain itu, terdapat juga warganet melahirkan perasaan takut dan seram sebaik sahaja menonton video terbabit.

Menurut laporan, perlumbaan yang sepatutnya berlangsung pada jam 3 petang kelmarin itu terpaksa ditangguhkan.

Memetik laporan Detik, kenali bomoh hujan ini.

Rara atau nama sebenarnya Raden Roro Istiati Wulandari, lahir di Papua pada 22 Oktober 1983. Rara berdarah jawa dan kini menetap di Bali.

Mempelajari ilmu menjadi pawang hujan semenjak dirinya berusia 9 tahun, Rara akan membawa alat-alat khusus miliknya sepanjang ritual ‘hentikan’ hujan berlangsung.

Rara cukup terkenal dan sering diundang bagi ‘menghentikan hujan’ di acara-acara besar di Indonesia. Antaranya adalah program vaksinasi nasional, kempen pilihan raya Jokowi dan pembukaan Asian Games 2018 di Jakarta-Palembang.

Menjadi bomoh hujan di MotoGP, Rara menerima bayaran cukup lumayan! Dia mendapat hampir ratusan juta rupiah (RM300,000) sepanjang tempoh 21 hari bekerja.

Sumber : Twitter @MotoGP

Apa Pendapat Anda? Dah Baca, Jgn Lupa Komen Dan Share Ya. Terima Kasih

Jom Tekan Like Page Kami Di Bawah Artikel ni.

Pihak kami tldak akan bertanggungjawab langsung ke atas komen-komen yang diberikan oleh pembaca kami.

Sila pastikan anda berfikir panjang terlebih dahulu sebelum menulis komen anda disini.

Pihak kami juga tidak mampu untuk memantau kesemua komen yang ditulis disini.Segala komen adalah hak dan tanggungjawab anda.

Sementara itu, anda boleh baca juga kisah-kisah lain yang menarik dan menghiburkan di bawah ini yang dikongsikan seperti berikut: