Murid Tahun Empat Peluk Tiang Tknak Lepas, Baju Hbis Basah Kuyup. Bila Abg Dia Dtg Trbongkar Smua Cerita

Kerjaya sebagai seorang guru sememangnya dipandang tinggi oleh masyarakat. Malah ada sesetengah guru melayan anak murid sama seperti anak sendiri.

Kisah yang dikongsikan seorang guru ini mencerminkan betapa tugas seorang guru bukanlah sekadar mencurahkan ilmu malah sebenarnya lebih dari itu.

” Cikgu! Cikgu!” jerit dua orang murid dari kejauhan pagi Isnin yang lepas.

” Kenapa awak berdua ni? Terberak dalam seluar ke apa?” balasku bergurau.

” Haha. Tak cikgu. Ada murid tak nak masuk sekolah. Murid baru tu. Dia ada kat susur gajah sana.”

Tanpa berlengah aku pergi. Dari kejauhan aku lihat murid lelaki tahun 4 sedang memeluk tiang dan memandang pagar sekolah. Aku ajak dia pergi ke tapak perhimpunan. Digelengnya kepala.

Aku cuba tarik tangan, erat dia peluk tiang tak nak lepaskan. Cara macam ni tak jalan, aku guna taktik rahsia.

Gosok kepala dia. Hembus-hembus sikit ayat pelembut hati. Kemudian pujuk elok-elok. Dengan berat, pelukan pada tiang dilepaskan.

Kami berjalan beriringan. Tangan aku aku letak kat bahu dia masa berjalan. Macam pasangan suami isteri pulak. Mujur dia tak peluk pinggang aku je.

Saja aku buat begitu. Biar dia rasa selamat dan tidak terancam, dan sebagai langkah keselamatan kot-kot dia lari terus ke pagar. Haru nak kejar weh.

Belakang bajunya basah kuyup. Pelik juga aku, ape hal bajunya basah. Dia tidak mahu masuk barisan kelasnya ditapak perhimpunan. Maka aku bawa saja ke dewan tertutup ini dan bertanya.

Aku selidik kot-kot dia dibuli. Tidak.

Bertanya tentang duit belanja. Ada.

Apakah dia takut pada aku atau mana-mana guru sampai tidak mahu ke sekolah. Tidak.

” Habis tu kenapa?” soalku.

Diam. Kolam mata bergenang. Satu dua titis mulai gugur. Ah sudah! Aku teringat dia ada abang di tahun enam. Tanpa berlengah, aku suruh murid lain panggil si abang pujuk adiknya ini.

Dan beginilah mereka. Penuh sabar si abang dia pujuk. Bagi nasihat dan kata-kata semangat.

Sepanjang proses pujuk-memujuk oleh si abang, aku diam tanpa mencelah. Aku biarkan dua beradik ini berkomunikasi dan aku hanya pemerhati.

Biar saja mereka berdua luah apa yang terbuku dihati. Biarkan saja si abang menunjukkan tanggungjawab dan kasih sayang seorang kekanda.

Rupanya, kereta ayah mereka rosak. Setiap hari berjalan kali ke sekolah. Jauh jugalah jaraknya. Patut baju mereka berdua basah kuyup dengan peluh.

Budak ini adik-beradik mereka ada 11 orang. Anak ini anak ke 8. Ayahnya dah pencen.

Pujukan si abang ini nampaknya berjaya. Si adik akur dan akhirnya dipimpin untuk beratur dalam barisan kelas mereka. Sambil-sambil itu, aku juga selit kata semangat dan motivasi buat budak ini. Dia mengangguk tanda faham.

Esoknya, sebaik budak ini sampai, dia terus mencari aku.

” Cikgu! Saya datang,” ujarnya tersenyum bangga dengan diri sendiri. Aku memuji sikapnya. Gosok-gosok kepala sikit lepas tu kami ‘Hi 5’ sedas.

Makin seronok dia. Senyum lebar bukan main.

Semasa aku pegang bahunya, terasa basah lenjun baju dia. Jalan kaki lagi la tu, dalam hati terasa sedikit perasaan sedih.

Dan semalam pun sama. Sebaik sampai sekolah dia cari aku lagi untuk berbangga dia hadir dengan penuh semangat.

Kebetulan semalam aku mula agihkan kupon percuma untuk anak-anak yatim, anak-anak dari keluarga bercer4i dan anak-anak dari keluarga miskin. 2 kupon terus aku hadiahkan secara percuma. Gembira dia tidak kepalang.

Terus dia berlari mendapatkan abangnya untuk berkongsi kupon. Aku tak benarkan dia kongsi, sebaliknya aku beri kupon lain pula buat si abang itu.

Berkali-kali ucapan terima kasih diucapkan. Seronoknya mereka bukan kepalang.

InsyaAllah ada masa nanti aku nak ziarah keluarga mereka. DanaKITA akan cuba bantu mana yang boleh. Niatnya nak bantu repair kereta ayah, dan lihat apa keperluan lain yang boleh DanaKITA bantu lagi.

Apa Kata Anda? Dah Baca Jangan Lupa Komen Yang Baik-Baik Sahaja Dan Share Ya. Terima Kasih.

Sumber : FB cikgu Mohd Fadli Salleh

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.